Sejarah Spektrum Warna


Isaac Newton membuat studi tentang warna mulai dari usia 23 pada Tahun 1666, dan mengembangkan teori lingkaran warna Newton yang memberikan wawasan tentang warna komplementer dan pencampuran warna aditif. Dia menyadari bahwa beberapa warna (magenta, ungu) tidak dapat diproduksi sebagai warna spektral. Salah satu kontribusinya adalah gagasan tentang cahaya putih terang yang mengandung semua panjang gelombang dari spektrum warna yang terlihat. Dia menunjukkan fakta ini dengan percobaan pada dispersi cahaya dalam prisma kaca. 


Thomas Young menyarankan karakter tiga kali lipat dari persepsi warna pada Tahun 1802 dan berspekulasi bahwa ada tiga jenis reseptor warna sensitif di mata.

Pada Tahun 1860-an, James Clerk Maxwell menyelidiki penggunaan tiga warna primer dan menyadari bahwa tidak ada kombinasi aditif dari tiga warna primer dapat menutupi keseluruhan seluruh warna yang dipahami. Dia menunjukkan bahwa himpunan warna primer tidak unik, tapi itu pendahuluan spektral lebih luas dipisahkan dalam panjang gelombang yang dapat digunakan untuk menghasilkan jangkauan yang lebih luas dari warna yang dirasakan. Dia juga menyadari bahwa dengan beberapa pengurangan, keseluruhan warna dirasakan bisa ditutupi. Maxwell menyadari bahwa Kromatisitas (hue dan saturasi) dari permukaan warna relatif tidak sensitif terhadap kecerahan. Kerja Maxwell dapat dianggap sebagai dasar untuk kolorimetri modern.

Thomas Young menunjukkan bahwa mata memiliki tiga macam reseptor warna, secara kasar yaitu dengan warna primer merah, hijau, dan biru yang telah ditemukan berguna dalam pencocokan berbagai warna visual dengan warna aditif pencampuran. Ide ini menempatkan secara lebih kuantitatif oleh Hermann von Helmholtz dan kadang-kadang disebut teori Young-Helmholtz.

Percobaan rinci dilakukan pada Tahun 1920 menunjukkan bahwa pemilihan pendahuluan RGB memang bisa cocok dengan semua warna visual dalam kisaran tertentu disebut gamut, tetapi bahwa mereka tidak bisa cocok dengan semua warna spektral, terutama dalam kisaran hijau. Ditemukan bahwa jika sejumlah lampu merah ditambahkan ke warna yang cocok, maka semua warna bisa disesuaikan. Hasil kuantitatif dinyatakan dalam nilai tristimulus untuk pemilihan pendahuluan RGB, tapi itu diperlukan untuk memungkinkan nilai negatif untuk nilai tristimulus merah agar cocok dengan semua warna. 




Pada Tahun 1931 International Commission de l'Eclairage (KIE) pindah untuk mendefinisikan sebuah sistem standar di mana semua nilai tristimulus akan positif dan di mana semua warna terlihat jelas dapat diwakili oleh dua Kromatisitas koordinat x, y. Pemetaan warna visual yang menyebabkan kurva tapal kuda sekarang akrab di x, y pesawat dikenal sebagai diagram Kromatisitas CIE. Ini adalah dasar untuk pengukuran warna yang paling kuantitatif saat ini. 


Barulah sekitar Tahun 1965 bahwa percobaan fisiologis rinci dilakukan untuk mengukur penyerapan berbagai jenis kerucut pada mata. Percobaan diverifikasi dalil muda bahwa memang ada tiga jenis kerucut.

Tampaknya sekarang kita bisa menggunakan sesuatu yang mirip dengan kurva respon dari tiga jenis kerucut sebagai fungsi pencocokan warna, tetapi kurva CIE mapan sebagai kurva standar. Ada beberapa hal aneh tentang diagram Tahun 1931, Kromatisitas standar CIE. Sebagai Fortner dan titik Meyer keluar, "mencurahkan sejumlah besar real estate untuk berbagai nuansa hijau" dan sedikit ruang untuk warna seperti merah dan ungu yang lebih terdiferensiasi untuk mata. Pada Tahun 1976, baru standar CIE dirilis yang mengoreksi beberapa masalah dan menghasilkan sebuah diagram dimana jarak antara dua titik pada diagram adalah sebanding dengan perbedaan warna yang dirasakan. Namun, di Tahun 1976 ini,
standar CIE telah gagal untuk mendapatkan penerimaan, dan baru pada Tahun 1931, standar CIE hampir secara universal digunakan. 

Nara sumber: Spectrum Colors History


Rubrik ini didukung penuh oleh cat tembok tinting: Kem-Tone, Spectrum dan ColorTone.



Artikel terkait:
Sejarah Cat Tembok 








COMMENTS

Name

Action,3,Animals,1,arsitek,12,Artist,2,Berita,17,Bisnis,2,Cat,9,Creativity,25,Curhat,1,Dekorasi,224,Distributor,1,Event,10,Eyes,2,Feng Shui,31,History,17,Hot Topics,176,Ide,33,Ideas,58,Imlek,16,Info,174,Infotech,3,Kaleng,1,Kreasi,31,Kuis,1,Kuliner,4,Label,1,Latest News,3,Mkt4U,12,Mudik,12,Penting,8,Polyurethane,1,Powder Coating,4,Produk,8,Produk Baru,4,Project,4,Promo,16,Quiz,5,Reviews,1,Seri Rumah,436,Services,3,Shio,98,Solusi,21,Test,5,Tinting,5,Tips,379,trend,24,Ucapan,43,Umum,19,Valentine,6,Video,2,Warna,70,Waterproofing,2,Widget Blog,1,Zodiac,2,
ltr
item
SCI Pusat: Sejarah Spektrum Warna
Sejarah Spektrum Warna
http://3.bp.blogspot.com/-NnHATyHQtfo/T_J0xYupEwI/AAAAAAAABZY/lAavTASgtMU/s400/images.jpg
http://3.bp.blogspot.com/-NnHATyHQtfo/T_J0xYupEwI/AAAAAAAABZY/lAavTASgtMU/s72-c/images.jpg
SCI Pusat
https://sci-pusat.blogspot.com/2012/07/sejarah-spektrum-warna.html
https://sci-pusat.blogspot.com/
https://sci-pusat.blogspot.com/
https://sci-pusat.blogspot.com/2012/07/sejarah-spektrum-warna.html
true
6744560664161843330
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy