Pages

News Update :

Rabu, 04 Juli 2012

Sejarah Warna

dancing colors wallpaperWallpapertree


Warna telah diteliti dan digunakan lebih dari 2000 Tahun. Banyak peradaban yang berbeda telah bereksperimen, mempelajari, dan menggunakan warna.

Warna pada masa SM

Bangsa Mesir kuno tercatat sudah menggunakan warna untuk menyembuhkan penyakit. Mereka menyembah matahari, dan mengetahui bahwa cahaya adalah sumber kehidupan. Lantai candi, mereka warnai hijau - sebagai perlambang rumput yang kemudian tumbuh bersama sungai mereka, sungai Nil. Biru adalah warna yang sangat penting untuk orang Mesir, mewakili warna langit. Mereka membangun kuil untuk penyembuhan dan menggunakan batu permata (kristal) yang disinari sinar matahari sebagai media penyembuhannya. Ada beberapa daftar warna tertulis di papirus pada 1550 SM yang menjelaskan warna sebagai "obat".

Orang Yunani menganggap warna adalah hanya sebagai ilmu. Hippocrates, antara lain, meninggalkan sisi metafisik dari warna, berkonsentrasi hanya pada aspek ilmiah.

Bangsa Cina juga mempraktekkan penyembuhan melalui media warna. Hal ini terlihat dari catatan diagnosis warna para Nei/ching, 2000 Tahun yang silam.

Beberapa penelitian awal dan teori tentang cahaya kemudian dilakukan oleh Aristoteles. Dia menemukan bahwa dengan pencampuran dua warna akan dihasilkan warna baru yang ketiga. Dia melakukan ini dengan sepotong kuningan dan biru dari kaca, yang ketika dibawa bersama-sama menghasilkan hijau. Dia juga menemukan bahwa perjalanan cahaya dalam gelombang. Plato dan Pythagoras juga mempelajari tentang cahaya.

Studi warna  di abad pertengahan

1611 - Finlandia - Sistem warna tertua yang diketahui diteliti oleh Astronom, Imam dan Neoplatonist Aron Sigfrid Forsius (1569-1637). Dalam lingkaran warna nya, antara warna Hitam dan Putih, Merah telah ditempatkan di satu pihak sejak jaman klasik, dan Biru di sisi lain; Kuning kemudian muncul antara Putih dan Merah, Kuning pucat antara Putih dan Kuning, Orange antara kuning dan Merah.

1613 - Belgia - Franciscus Aguilonius (1567-1617) adalah seorang imam Yesuit di Brussels ketika diagram warna nya muncul pada 1613 dalam sebuah karya optik. Ini mungkin merupakan sistem tertua untuk menggunakan trio warna merah, kuning dan biru dimana didefinisikan dalam divisi linier.

1659 - Belanda - Rembrandt (c.1606-1669). Rembrandt memahami teori warna kuning gelap sampai coklat dan merah setengah kuning hingga terlalu gelap sampai coklat. Masalah muncul ketika coklat yang gelap dengan hitam, bukan sebaliknya warna Biru Ultramarine nya.

1672 - Inggris - Isaac Newton (1642-1726) merencanakan roda warna pertama. Teori "Optik" nya memiliki ide yang tepat dalam membagi prisma. Namun ia memilih warna yang salah, magenta dan cyan hilang. Magenta tidak muncul dalam spektrum kristal. Ini adalah 32 tahun yang lalu, sebelum teori warnanya diterbitkan.

1705 - Bister, kuning transparan sampai coklat, duel-tone warna berbahan scorched beech. Terutama pigmen warna berbahan dasar air.

1724 - Prussian Blue, warna dual-tone transparan yang semakin dekat dengan cyan transparan. Warna massa mendalam memiliki kualitas hitam-hijau yang menghasilkan "ungu gelap". Besi dan gas "sianogen". Dipanaskan Prussian Blue membuat Prusia Brown permanen.

1731 - Perancis - Jacques Christopher Le Blon, (1667-1742), menemukan tiga palet warna dasar dan menunjukkan sistemnya dengan pewarna banyak, namun ia tidak melanjutkan penelitian sistem warnanya.

1755 - Jerman - Mathametician Tobias Mayer (1723-1762) mengembangkan teori warna dengan matematika, dimana seleksi warna triad (Merah, Biru dan Kuning) dibuat. Dua tahun kemudian, Mayer mencoba untuk mengidentifikasi jumlah warna yang tepat, dimana mata mampu melihatnya.

1766 - Inggris - Penggunaan pertama yang diketahui dari roda warna ini dikembangkan oleh Musa Harris (1731-1785), meneliti warna Merah, Kuning dan Biru, termasuk Hitam sebagai satu-satunya  warna netral.

1772 - Jerman - Astronom J. Heinrich Lambert (1728-1777) mempresentasikan tiga dimensi pertama  siatem warna.

1772 - Austria - Ignaz Schiffermüller menerbitkan bukunya lingkaran warna di Wina berdasarkan empat warna, merah, biru, hijau dan kuning.

1775 - Jerman - Segitiga warna Tobias Mayer pertama kali diterbitkan oleh fisikawan Göttinger George Christopher Lichtenberg.

1788 - Emerald hijau, arsinate tembaga (dan warna yang paling beracun) tidak dapat ditandingi oleh unsur lainnya. Juga, ternyata kadmium menjadi hitam.

1780 - Imitasi Biru Cobalt. Kobalt biru aluminat spinel, diganti dengan  oksida kobalt dikalsinasi alami, 1802, tidak pernah menjadi warna yang tepat lagi.

1788 - Inggris - Mosas Harris dan Gainsborough membuat roda warna delapan belas, sekali lagi tanpa Cyan atau Magenta. Mereka juga menempatkan Biru Oranye yang  berlawanan, dan merupakan kesalahan kedepannya.

1790 - Inggris. Sebuah roda warna baru, yang pertama dibuat untuk cahaya, bukan pigmen. Menggunakan Merah, hijau dan biru sebagai primary, diperkenalkan oleh Movwell.

1809 - Jerman - roda warna Philipp Otto Runge memiliki Putih di bagian atas dan hitam di bagian bawah, bungkus warna sekitar pertengahan bola, Dia memilih warna primer yang salah: Merah gelap, Kuning, dan Biru ditambah pigmen hitam untuk warna.

1800
- Artis sekarang memiliki palet triad transparan dalam tabung untuk pertama kalinya. Tiga dicampur ke dalam gelap netral yang bisa didorong hangat atau dingin.
1.Transparent Kuning duel-tight India.
2.Transparent duel-tight Madder Lake (dekat dengan Magenta).
3.Prussian biru, warna besi transparan berbasis dekat dengan Cyan.

1810 - Jerman - Johann Wolfgang Goethe (1749-1832) membuat roda segitiga warna berpotongan ganda. Sebuah roda enam warna tanpa Magenta atau Cyan. Merah Darah adalah berlawanan Emerald Green bukan Cyan.

1810 - Jerman - Pelukis Philipp Otto Runge memperkenalkan versiny tentang  konstruksi bola warna setelah delapan tahun bekerja dengan warna.

1826 – Alizari, ditemukan di Danau Madder akar alami, purpurin itu dikurangi dengan asam sulfat.

1828
- Sintetis Ultramarine, Biru, terbuat dari tanah liat, soda, belerang, batubara dan panas.

1839 - Perancis - Sebuah roda warna dua belas dibuat oleh ahli kimia Michel Eugène Chevreul (1786-1889). Kuning, Merah, dan Biru lagi, komplemen dan gambarnya salah, Kuning tidak ungu berlawanan, Biru tidak Oranye Merah berlawanan dan tidak komplemen dari Green. Melengkapi "Kontras Simultan Color" dengan membuat lumpur. Dia tidak pernah menyelesaikan model solid dan dia tidak dapat menemukan hukum keselarasan warna.

1858 – Verguin menemukan Magenta (fuchsin), pewarna dasar 2 yang pada saat itu superceded penggunaan Mauve.

1859 - Inggris - James Clerck Maxwell (1831-1879), ahli fisika, menerbitkan " Teori Visi Warna " nya, yang dipandang sebagai asal dari ilmu kolorimetri (Pengukuran warna kuantitatif).

1859 - Italia - Magenta adalah nama baru dari warna pink-ungu kaya yang berasal dari lokasi pertempuran berdarah di Italia meskipun Magenta tidak merah darah. Itu transparan, tetapi juga disebut Solferino.

1860 - Jerman - Sebuah penemuan Jerman, adalah "Violet Cobalt", (Fosfat Kristal Cobaltous, oksida kobalt oksida dikalsinasi dan fosfor), warna Magenta dingin, dan diperlukan untuk membuat warna yang jatuh antara antara Magenta dan Cyan termasuk Biru dan Azure, (tidak ada unsur lain dapat membuat warna ini). Kadang-kadang mengandung arsen dan gelap (arsenat Oksida Cobaltous).

1862
- Jepang - roda warna Jepang diakui ada  lima warna: Putih, Kuning, Merah, Hitam dan Ultra Blue yang merupakan teori warna baru. Kuning berasal dari Putih, Biru dari Black, tidak ada  Magenta ataupun  Cyan. Spektrum prisma internal adalah sama.

1868 - Jerman - warna Jerman baru diperkenalkan Violet Mangan (Klorida Mangan, Asam fosfat dan karbonat Amonium), serta sebuah warna Cool Magenta permanen.

1868 - Inggris - Arsitek William Benson diusulkan dan dipublikasikan dalam penelitian sistem warna berbentuk kubus (teori kubus warna).

1870 - New Dark Color yaitu warna permanen Cerulean Blue (Cobaltous stannate: kobalt oksida dan oksida timah).

1874
- Jerman - Wilhelm von Bezold (1837-1907) memperkenalkan kerucut warna-nya. didasarkan pada Red, Green dan Blue sebagai pendahuluan.

1874 - Jerman - Wilhelm Wundt (1832-1920), Psikolog dan Filsuf, memperkenalkan nya bola warna yang memiliki delapan warna dasar: putih dan hitam ditempatkan di kutub, dan ekuator terdiri dari delapan warna hijau, hijau-biru, biru , ungu, ungu, merah, kuning dan kuning-hijau yang membentuk lingkaran dengan abu-abu dipusatnya.

1878 - Austria - Ewald Hering fisiolog (1834-1918) berteori tiga set lawan dari warna, Kuning dan Biru, Merah dan Hijau, dan Hitam dan Putih. Sebuah konsep yang berbeda dalam pemahaman murni fenomenal atau fisik warna.

1879 - Amerika Serikat - Amerika Nicholas Odgen Rood (1831-1902) membuat sebuah model warna kerucut ganda, atau dalam pengertian "ilmiah"-nya lingkaran warna, yang telah dibangun atas dasar percobaan menggunakan cakram berputar, warna-titik yang ditempatkan tepat kebalikannya mitra komplementer. Ia memiliki Putih di atas Hitam dan di bagian bawah: Merah, Hijau dan Biru sebagai tiga serangkai. Meskipun kontribusi besar untuk warna, Magenta dan Cyan masih belum ada.

1881
- Perancis - Perancis Artist Seurat, (1859-1891) tauts "pointalism", cara ilmiah baru yang mencakup kebodohan bahwa Red adalah kebalikan dari Green, walaupun mereka tidak harmoni.

1886
- Jerman - Yang pertama dan pada saat yang sama standar terakhir dari warna pigmen untuk seniman disajikan oleh AW Keim, dari "Deutche Gesellschatf zur Forderung rationeller Malverfahren" (Masyarakat Jerman untuk Promosi Metode Rasional dalam Lukisan). Warna-warna ini dianggap perlu dan dipilih yang "terbaik" oleh seniman untuk mengatur kontrol untuk pigmen warna dalam upaya menjamin karakteristik warna dan bahan.
1. Putih Timbal
2. Seng Putih
3. Kadmium Cahaya Kuning  Menengah dan Orange
4. India Kuning
5. Naples Yellow Light dan Kegelapan
6. Kuning Brown, Ochers Alam dan Burnt Sienna dan
7. Merah Oker
8. Besi Oksida warna
9. Grafit
10. Alizarin Crimson Madder Lake (pigmen Magenta berwarna)
11. Merah terang
12. Umbers
13. Cobalt Blue, asli dan sintetis
14. Biru, Alam dan Sintetis
15. Paris-Prussian Blue
16. Oksida Kromium, Dark Viridian dan Transparan
17. Green Earth
18. Gading Hitam
19. Vine Hitam
Catatan: Kuning Indian Duel-Tone dan Unmatchable Naples Yellow (maded LEAD Antimony) dinilai sangat diperlukan dengan standar warna yang tepat. Tapi, warna-warna ini dihilangkan oleh GEREJA-Oswalt dari bagan warna mereka karena kebijakan Inggris.

1890 - Thomas Young dan Von Heimholtz mengembangkan teori gelombang cahaya.

1905 - Amerika Serikat - Pelukis Albert Munsell Henry (1858-1918) menciptakan sebuah teori "delapan roda warna". Roda-Nya adalah Cyan tidak ada dan keterkaitan warnanya tidak benar. Gelap dengan warna Hitam, dicampur dengan Gray, dan diwarnai dengan Putih, hingga kini masih dipelajari.

1909 - Red Cadmium ditemukan.

1915
- Amerika Serikat - Dalam publikasi Munsell tentang Atlas Warna, ia memperkenalkan sebuah urutan warna - juga dikenal sebagai "pohon warna" karena profil luarnya tidak teratur maka dikelompokkan sekitar skala abu-abu-tengah vertikal. Munsell dibangun sistemnya sekitar lingkaran dengan sepuluh segmen, mengatur warna tersebut pada jarak yang sama dan memilih mereka sedemikian rupa sehingga akan mengakibatkan campuran achromatic (compensativity).

1916
- Jerman - Wilhelm Ostwald (1853-1932), pemenang  hadiah Nobel untuk kimia, dikompilasi Farbenfibel Die nya (The Primer Color). Lingkaran warna-Nya adalah dua kerucut yang bertemu pada lingkar datar dari kalangan atas. Roda warna terakhir  adalah persegi, dikutip dari catatan kuliah Gereja-Ostwald. Memiliki Kuning, Merah, Hijau dan Laut Biru di sudutnya.

1923 - Amerika Serikat - Pengenalan warna-pencocokan pertama, di mana sampel bisa disesuaikan di bawah berbagai sumber cahaya. Penelitian hanya di siang hari saja, dan sangat tidak konsisten yang digunakan untuk mencocokkan warna.

1950
- Amerika Serikat - ROYGBIV (Red, Orange, Kuning, Hijau, Biru, Nila, Ungu) adalah "tujuh roda warna",  merusak dan menghalau kesatuan oposisi warna. Lebih banyak bukti bahwa roda warna telah disalah-pahami oleh setiap generasi sejak  masuk dan keluar dari perguruan tinggi.

1990 - Amerika Serikat - Sebuah "teori warna" baru diciptakan oleh Color Your Carpet, Inc untuk sistem pencelupan tekstil, khususnya karpet dan permadani.

1992 - Amerika Serikat - Sebuah "Roda Warna" baru diproduksi oleh "Perusahaan Roda Warna" yang didasarkan pada CYMK (Cyan, Yellow, Magenta dan Black) dengan menggunakan plastik film tipis dan tone-setengah dpi (titik per-inci-persegi) warna. Ini merupakan roda warna yang dijual untuk pencetakan, grafis dan perusahaan tekstil. Sangat terbatas dalam penggunaan praktis karena hanya 40.000 warna yang mungkin untuk ditampilkan. Dalam industri ini, persis seperti pada komputer, 16 juta + warna yang mungkin (tergantung pada jumlah situs pewarna tersedia) dalam warna transparan benar ketika pewarna adalah media mewarnai.

1995
- Amerika Serikat - Daniel Smith mencetak "Square Color" menggunakan "LAB" color chart. Dengan White dan Black menjadi kutub, sistem ini karena tidak artis yang perlu bekerja sama dengan oposisi benar, bagaimanapun, ini lebih cocok untuk industri foto dan pencetakan. Model ini memiliki warna oposisi, Kuning dan Biru, di atas dan bawah. Magenta dan Green berada di sisi. Sebuah sistem nomor plus dan minus menghubungkan persegi dengan warna-warna ini sebagai pendahuluan.

1996  - Amerika Serikat - Sebuah "Roda Warna" baru yang brilian, yang disebut Color Wheel Real ", diciptakan oleh "Don Jusko". Ini teori baru yang lebih benar-benar mewakili warna transparan dan keterkaitannya satu dengan lainnya. Ada 12-36 warna dasar dalam "Color Wheel Real", yang bergabung dengan pigmen dan roda warna cahaya menjadi satu, berdasarkan  sifat penglihatan mata "after image."

Nara sumber:

Rubrik ini didukung penuh oleh cat tembok tinting: Kem-Tone, Spectrum dan ColorTone.



Artikel terkait:

0 comments:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...